Mohon untuk tidak mengupload file materi perkuliahan yang berbentuk pdf, ppt, doc, xls ke Blog Staff UMY -- Silahkan upload file-file tersebut ke E-Learning KENAPA KU TAK MAU KEHILANGAN SAHABAT? – Andy eko wibowo

KENAPA KU TAK MAU KEHILANGAN SAHABAT?

Minggu, usai ngeliat film kartun, aku duduk di sofa ruang tamu sambil menerawang kaca jendela. Di  luar ujan deres, dan pada saat saat tertentu, ku tercenung dan termenung. Merenung….Entah kenapa kucuran air yang diluar sana mengingatkanku pada masa aku kecil dulu, beberapa tahun lampau…

masa kecilku,…..

dear kawan….

kembali ke masa lampau pas aku jadi anak kecil ingusan…..

Sejak  dilahirkan, aku memang udah dalam keadaan item, cengeng (lha iyo..habis lahir aku g bisa apa 2 kecuali nangis), jahil (ngerjain ibuku terus, klo nangis ibuku bingung), dan kalahan or tepatnya selalu mengalah karena takut g punya temen, hehehe…. Klo yang terakhir ini memang bener adanya, dulu semasa  masih kecil (SD), hal yang paling aku takutin adalah kehilangan sahabat, kehilangan temen bermain, dampak buruknya aku selalu ketakutan jika melakukan kesalahan pas bermain dengan temen-temen, justru dampaknya aku selalu melakukan kesalahan klo bermain dengan mereka.

Pernah saat itu , Maen bola kasti, bolanya punya temenku, dan pada suatu ketika bolanya mau aku lemparin kearah temenku,eh..tidak kena sasaran tapi malah kecemplung sungai, karena jembatan  jauh dan sungai terlalu dalam untuk anak seusiaku,aku tak punya keberanian  terjun berenang mengambilnya, aku hanya bisa mengejar bola itu dan berencana menghadangnya melalui jembatan yang jaraknya kurang lebih satu kilo meter dari tempat bermainku, aku berlari ketakutan mengikuti bola itu, saat aku mengejar bola itu pikiran yang muncul bukan bagaimana cara mengambil bola itu ketika udah nyampe jembatan, tapi bagaimana klo bola itu tidak terambil, pasti temen – temen marah ma aku, pokoknya harus bisa, harus bisa ketangkep, biarpun aku nyemplung ke sungai yang dalam itu. Tapi kenyataannya lain, akibat derasnya arus sungai di sekitar jembatan, aku kehilangan bola itu, tak punya keberenaian buat nyemplung setelah di jembatan saat bola hampir aja aku raih karena aku “cegad” ditengah2 jembatan sambil bergelantungan. aku susuri sungai setelah jembatan, bola tak ditemukan, saat itu harapanku hilang, aku berjalan dengan lemes, lemes banget, dan berpikir pasti aku dah g bakal diajakin maen ma temen – temen, pasti temen – temen kecewa ma aku, pasti temen – temen marah ma aku. Aku G berani ketemu ma temen – temenku, sambil lari aku ketakutan, sesugukan, nangis tapi g keluar air mata, dada nyesek banget….Tak peduli aku dengan sekitar, yang penting lari terus tanpa alas kaki, tak berani aku menoleh ke belakang dan  Aku G berani balik ketempat maen, aku langsung pulang kerumah, di rumah terpecahlah tangisku, aku langsung meluk ibuku,..nangis sesugukan…”bu e…aku ngilangke bal kasti…..huhuhu….”. Ibuku hanya diam sambil ngelus – ngelus kepala bagian belakang, rasanya nyaman banget ada dipeluk ibu…dan hal inilah yang selalu aku lakuin klo aku lagi kena masalah sampai sekarang, berada di peluknya nampak seperti ada yang melindungi aku, sesosok yang bisa menjadi penaungku (anak manja ya aku??menurutku bukan, tapi inilah hal yang aku sukai dikeluargaku).

Pada akhirnya aku terlelap dipangkuannya…dan tanpa sadar aku terbangun karena derap  langkah kaki yang banyak banget, ada yang nyletuk “wah..itheng malah turu e!!!”, ada yang merengkuh pundak ku sambil membangunkanku…”Theng, tangi,tangi ayo tangi..kok malah turu, di enteni e!!!”, suara yang lainnya menyambut “iyo e..malah ngilang kowe ki…wis itheng ra kethok, malah ra ngethok, iki wes tuku bal meneh, ra popo…ayo dolanan meneh…!!”. suara lainnya menyambut suara satunya “wu..kowe ki lho jan!!”. aku lemes…bangun sambil hampir nangis “sori yo…konco-konco, aku wis nglinterke bal…aku wedi do tok sengeni, tok nesoni, dadine aku langsung bali!!”…”wuu….payah…wis ra popo…sesuk meneh diuyak bareng – bareng nek klinter, mau ki kowe ki do di tututi e..””ayo…dolanan meneh!!nanggung, kowe iseh jogo lho!!!”…serempak lima belas orang menjawab…”ayo………..”kita tertawa – tertawa lagi sambil menuju tempat bermain…TErnyata ketakutan ku tidak terjadi, mereka sahabat – sahabatku yang baik, yang bisa memaafkan kesalahanku, memahami kekhilafanku…Makasih ya sahabat…..

Dari situlah kecerdasan emosiku mulai berkembang, kesalahanku saat itu, kenapa aku  tidak berani bertanggung jawab dengan kesalahanku, tidak berani bersikap satria mengatakan kepada temen – temenku untuk  meminta maaf, karena ketakutanku…kehilangan mereka. Mulai saat itu aku yakinkan ma diriku, sahabat adalah orang yang selalu ada untuk kita, maka aku tak boleh kehilangan mereka. AKU AKAN SAYANG DENGAN KALIAN, SAHABAT…..

YOGYAKARTA, 16 MEI 2010

TERUNTUK SAHABAT YANG SELALU MENGUATKANKU…

dari  diriku tanpa nilai, andy eko wibowo

6 Comments on KENAPA KU TAK MAU KEHILANGAN SAHABAT?

  1. tata bahasanya kok beda ya dengan blog2 mu yang lainnya…lebih sulit dinikmati…tapi alurnya udah pinter sih…hal – hal yang tak terduga pasti kau sajikan. terus nulis kawan, aku tahu dirimu akan jadi seorang penulis hebat esok, seperti dulu 6 tahun lalu, aku bilang padamu…

  2. hehehe….teman lama datang lagi..
    kaya e aku tahu siapa dirimu!!gimana kabarnya kawan??makasih – makasih,doakan saja, tapi seperti dulu aku pernah ngomong ma kamu aku tak pernah bermimpi jadi seorang penulis, tulisan hanyalah hobi..

  3. hmm, aku sih menikmati alurnya. tapi mungkin tinggal di perkaya aja bahasanya, diatur lagi konfliknya, klimaksnya kurang lebayy, hahahaha. soalnya kaya baca curhatan temen lewat surat, heheee
    tapi, intinya dari bercerita lewat tulisan adalah bagaimana pesan yang ingin disampaikan sudah bisa ditangkap oleh si pembaca. selamatt, mas itheng berhasil!!
    maap yaa, sok sok an komentar, padahal aku juga ngga jago nulis. tapi aku suka baca sastra dari smp, jadi rada2 ngerti dikiiittttt

    *pengikut blog mu
    S****A
    hahahaha

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*